Monday, 27 May 2013

Bertemu 'Bunga Cinta Ilahi'

Source: http://www.imagespk.com
Kusedari,
Jiwaku bertambah subur dengan siraman kasihMu
Kubajakan pepohon cinta itu agar tumbuh subur dan sihat
Hari demi hari, kulihat ada dedaun iman yang kian lebat
Namun, dedaun itu tidak tinggal lama di situ
Ada yang menjadi kuning dan bertukar keperang-perangan
Kuhanya mampu memerhatikan sahaja dedaun iman itu gugur
Angin lalu membawa dedaun iman itu pergi
Kumenangis memanggil dedaun iman itu agar kembali
Jiwaku terasa kosong dan kering
 Kemarau mengetuk-ngetuk ranting jasadku, mencabar keutuhan hidupku
Nyata sekali, jiwaku terasa ingin mati menanggung dosa
Di kejauhan, sayup-sayup sahaja jiwaku mula mendengar
Ada titis-titis hujan zikir beralun dibawa awan
Ya! Semakin hampir... semakin hampir...

Subhanallah!
Damainya jiwaku tatkala siraman kasihMu singgah padaku
Terasa segala keperitan dahaga kemarau hilang sama sekali
Jiwaku menghirup penuh rakus, berharap agar kekal bahagia
Tiba-tiba, hujan zikir beransur reda dan akhirnya kembali berhenti
Jiwaku terkesima, kurasa kecewa dan teramat sedih
Kulihat ranting jasadku kini telah kembali bertenaga
Hari demi hari, dedaun iman kembali tumbuh lebat
Seolah-olah menyokong jiwaku untuk terus bersemangat
Sang pelangi mengangguk-angguk dan menyimpulkan senyuman
Sang mentari pula menari-nari menyinari jiwaku yang riang
Kusedikit keliru dengan suasana baru ini, tetapi kekal memerhati
Apakah makna di sebalik semua kejadian ini?
Sebentar jiwaku gembira, sebentar jiwaku berduka
Jiwa jenis apakah yang kumiliki ini?
Persoalanku terhenti di situ tatkala cik rerama memberi salam
Cik rerama singgah melawatku? Mungkinkah...

Kumemfokuskan pandanganku ke arah ranting jasadku
Ya... di sebalik rimbunan dedaun iman yang meliuk-liuk
Kulihat kuntuman-kuntuman bunga mula mekar mewangi
Cik rerama berterima kasih kepadaku sebelum meminta diri
Berjanji membawa teman-temannya pada waktu lain
Kumelambai cik rerama yang kelihatan sangat gembira
Namun, kumasih merasakan sesuatu yang aneh, walaupun...
Hakikatnya jiwaku berasa sedikit tenang, tetapi...
Mengapa semua yang berada di sekelilingku begitu riang?
Mangapa jiwaku gagal untuk merasakannya?

“Assalamualaikum, cahaya”
Kulantas menundukkan pandanganku ke arah suara itu

Kuntuman bunga yang paling segar dan besar di situ
Sekuntum bunga yang mekar berbicara denganku?
     
“Waalaikumussalam,” kudengar jiwaku menyahut

“Wahai jiwa yang dimiliki Allah, bersyukurlah dikau dengan kehadiranku ini
Daku kini dekat dengan jiwamu
Terserahlah untuk jiwamu menjaga atau mengabaikanku
Daku hanya menumpang di sebalik dedaun imanmu ini
 Bila dedaun imanmu terabai, dia bakal gugur
 Aku bakal gugur jua kerana daku sahabat benar dedaun imanmu
 Usah biarkan nafsumu menodai ranting jasadmu
Kelak kemarau bakal mendominasimu
 Sedarkah kamu, dengan kehadiranku ini
Semua yang berada di sekelilingmu kembali menghargaimu?
Sang pelangi, sang mentari, cik rerama ingin beramah mesra denganmu
 Hakikatnya, lebih ramai insan yang terkesan dengan kehadiranku ini”

“Nanti dulu,” kudengar jiwaku kembali bersuara

“Jika benar kuharus menjagamu
 Bukankah dedaun iman tetap akan gugur dilanda bahana sang angin?
Itu bermaksud engkau akan tetap meninggalkanku walau apa pun terjadi?
Bagaimana harusku percaya akan kata-katamu itu?” 
Kudengar jiwaku memberontak marah.

Sebaik sahaja kata-kata itu terlampias
Kulihat sang mentari dan sang pelangi serta merta bersembunyi
Sang kilat menghembus panahnya dengan penuh kemarahan
Sang angin mula mencabar dedaun imanku
Terhuyung-hayang ranting jasadku hampir-hampir rebah
Namun, kuntuman bunga tadi kekal tersenyum dan tenang
        
“Wahai jiwa yang dimiliki Allah, kata-katamu itu benar
 Namun, tidakkah kamu berfikir dan perhatikan apa yang sedang dan telah berlaku di sekelilingmu selama kamu bernyawa ini?
Apa gunanya semua itu berlaku jika sedikitpun tidak kamu renungkan dan ambil iktibar?
Sedarlah wahai jiwa yang dimiliki Allah
 YAKINLAH DENGAN KUASA ALLAH”

Aku kembali bersemangat untuk melalui detik-detik kehidupanku. 
Aku tahu pepohon cintaku ini harus dijaga dan dipelihara dengan baik. Walau apa pun ujian yang bakal kutempuh
 Aku sentiasa ingat akan pesanan kuntuman bunga besar itu 
Aku sedar, aku harus sebarkan kebahagiaan kepada semua insan di sekelilingku



Thursday, 25 April 2013

Usaha ke arah menjadi da'ie yang optimis



“Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu, bukan juga yang paling soleh atau solehah dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna nescaya tidak ada pendakwah, maka akan sedikitlah orang yang memberi peringatan.”
(Imam Hassan Al-Basri)



Setiap muslim wajib berdakwah.
Namun, dakwah itu harus dilaksanakan secara berhemah dan bijaksana. 
Jangan pula kita sibuk mengajak orang untuk melakukan kebaikan, namun kita sendiri hanyut melakukan keburukan. 
Orang kata, cerminlah diri sendiri sebelum ingin menasihati orang lain. 
Secara logiknya, kenyataan ini benar, namun setiap manusia tidak lepas daripada melakukan dosa dan kesalahan. 
Tiada insan yang memiliki akhlak sesempurna Rasulullah SAW kerana akhlak Rasulullah ialah al-Quran.

CONTOH SITUASI MELIBATKAN DA’IE YANG KURANG OPTIMIS

“ Ukhti, ana rasa terkilan sebab sahabat2 ana mendakwa ana ni berlagak alim. Ana tahu ana baru2 je join BADAR and IKRAM ni, cuma ana sedih sebab ana rasa tersisih. Sahabat ana macam tak percaya lihat ana pakai tudung labuh ni, pastu mula ajak solat berjemaah, suruh tutup aurat, jaga tingkah laku ketika berbicara, itu.. ini..”

“Awak, saya takut la saya hilang kawan dekat fb. Saya selalu post macam2 pasal hadis atau nasihat ustaz mcm UAI, tapi takde orang like pun. Kalau ada pun, boleh dikira yang like tu. Kalau dulu saya share pasal artis, pasal kisah cinta yang sweet2, kemain diorang like and komen macam2. Saya takut saya putus asa dengan dakwah ni, dakwah ni susah.”


Bagaimana ingin jadi da’ie yang optimis?

1)   Lengkapkan dan persiapkan diri dengan ilmu
Ilmu agama, ilmu dunia, kedua-duanya penting untuk meningkatkan kualiti diri. Rajinlah membaca buku bermanfaat, hadirkan diri ke majlis ilmu dengan kerap. 
Rajin juga bertanya kepada ustaz untuk meminta nasihat.

2)   Sering muhasabah diri, bukanlah menghukum diri
Jika dakwah kita ditolak, refleksi diri sendiri, betulkan apa yang silap.
Jangan pula berputus asa dan terus down apabila dikritik ataupun disindir.
Ingatkan jiwa dan kentalkan semangat bahawa kita sedang melaksanakan perintah Allah yang mulia.

3)   Berusaha untuk sentiasa mengamalkan akhlak mahmudah
Jangan sesekali marah ketika berdakwah.
Perbuatan itu hanya akan memudaratkan diri sendiri.
Ingat, jika kamu benar, jangan marah dan jika kamu salah, jangan sesekali marah juga. 
Bermanis muka dan senyumlah ketika menyampaikan dakwah dengan tutur kata yang sopan, ibarat seorang ibu menasihatkan anaknya dengan penuh kasih sayang.

4)   Bijak menyesuaikan dakwah dengan suasana
Selami jiwa insan yang ingin didakwah terlebih dahulu.
Boleh jadi insan tersebut memang jahil mengenai sesuatu perkara yang dia lakukan, tidak tahu langsung bahawa perbuatannya itu salah.
Faktor latar belakang famili, aktiviti sosial dan hobi perlu ambil tahu juga.
Contoh: Anda ingin berdakwah dengan remaja yang gemar akan muzik, maka suatu bonus jika anda mahir bermain alat muzik dan sebarkan dakwah melalui lagu untuk mereka.

5)    Sering berdoa memohon petunjuk dan bantuan Allah
Apabila niat di hati untuk berdakwah ikhlas semata-mata kerana Allah Taala, insya-Allah kita tidak akan berputus asa andai diuji dengan dugaan.
Sentiasa memohon perlindungan Allah agar dijauhkan daripada sifat riak dan ujub ketika berdakwah kerana kita berdakwah bukanlah untuk mengejar populariti, namun kita ingin mengejar reda Allah dan juga cinta-Nya.

Akhir kata, setiap umat Muhammad ialah pendakwah.
Maka, berusahalah memperbaik akhlak dan jati diri kita, agar kita mampu menjadi muslim yang mengamalkan ajaran Islam dengan sebaiknya.



Monday, 28 January 2013

Broken promises? False hopes?

Assalamualaikum and hello.

Have you ever heard of broken promises and false hopes done by human beings? 
Or, have you ever experienced all such things by yourself? 
If yes, now its time for us to learn something and recharge our iman back. =)

JUST... LET GO OF THEM.
Photo credit: Rusydee Artz

Sometimes, we may be cheated by someone including our friends or anyone related to our life. 
The bad consequence is that we may feel really distraught to accept the fact that we are feeling frustrated at that moment. 
Well, that is normal as human beings are not perfect. 
Actually, we ourselves often do mistakes towards others, only we failed to realize them. 
That is why we need to forgive each other and maintain good relationship with everyone especially with people who are connected with us in our life routine.



INDEED, ALLAH IS MOST PERFECT~

"Say:He is Allah, The One and Only;Allah, The Eternal, Absolute;He begets not, nor is He begotten;And there is none like unto Him."(Al-Ikhlas:1-4)

Leave everything to Him.
If we pray with humble hearts and give all our hopes to him, insya-Allah He will grant our wishes.
If our prayers are not answered yet, never lose our dependence on Him because Allah always knows what is best for us and what is not.
Keep your trust in Allah!