Monday, 27 May 2013

Bertemu 'Bunga Cinta Ilahi'

Source: http://www.imagespk.com
Kusedari,
Jiwaku bertambah subur dengan siraman kasihMu
Kubajakan pepohon cinta itu agar tumbuh subur dan sihat
Hari demi hari, kulihat ada dedaun iman yang kian lebat
Namun, dedaun itu tidak tinggal lama di situ
Ada yang menjadi kuning dan bertukar keperang-perangan
Kuhanya mampu memerhatikan sahaja dedaun iman itu gugur
Angin lalu membawa dedaun iman itu pergi
Kumenangis memanggil dedaun iman itu agar kembali
Jiwaku terasa kosong dan kering
 Kemarau mengetuk-ngetuk ranting jasadku, mencabar keutuhan hidupku
Nyata sekali, jiwaku terasa ingin mati menanggung dosa
Di kejauhan, sayup-sayup sahaja jiwaku mula mendengar
Ada titis-titis hujan zikir beralun dibawa awan
Ya! Semakin hampir... semakin hampir...

Subhanallah!
Damainya jiwaku tatkala siraman kasihMu singgah padaku
Terasa segala keperitan dahaga kemarau hilang sama sekali
Jiwaku menghirup penuh rakus, berharap agar kekal bahagia
Tiba-tiba, hujan zikir beransur reda dan akhirnya kembali berhenti
Jiwaku terkesima, kurasa kecewa dan teramat sedih
Kulihat ranting jasadku kini telah kembali bertenaga
Hari demi hari, dedaun iman kembali tumbuh lebat
Seolah-olah menyokong jiwaku untuk terus bersemangat
Sang pelangi mengangguk-angguk dan menyimpulkan senyuman
Sang mentari pula menari-nari menyinari jiwaku yang riang
Kusedikit keliru dengan suasana baru ini, tetapi kekal memerhati
Apakah makna di sebalik semua kejadian ini?
Sebentar jiwaku gembira, sebentar jiwaku berduka
Jiwa jenis apakah yang kumiliki ini?
Persoalanku terhenti di situ tatkala cik rerama memberi salam
Cik rerama singgah melawatku? Mungkinkah...

Kumemfokuskan pandanganku ke arah ranting jasadku
Ya... di sebalik rimbunan dedaun iman yang meliuk-liuk
Kulihat kuntuman-kuntuman bunga mula mekar mewangi
Cik rerama berterima kasih kepadaku sebelum meminta diri
Berjanji membawa teman-temannya pada waktu lain
Kumelambai cik rerama yang kelihatan sangat gembira
Namun, kumasih merasakan sesuatu yang aneh, walaupun...
Hakikatnya jiwaku berasa sedikit tenang, tetapi...
Mengapa semua yang berada di sekelilingku begitu riang?
Mangapa jiwaku gagal untuk merasakannya?

“Assalamualaikum, cahaya”
Kulantas menundukkan pandanganku ke arah suara itu

Kuntuman bunga yang paling segar dan besar di situ
Sekuntum bunga yang mekar berbicara denganku?
     
“Waalaikumussalam,” kudengar jiwaku menyahut

“Wahai jiwa yang dimiliki Allah, bersyukurlah dikau dengan kehadiranku ini
Daku kini dekat dengan jiwamu
Terserahlah untuk jiwamu menjaga atau mengabaikanku
Daku hanya menumpang di sebalik dedaun imanmu ini
 Bila dedaun imanmu terabai, dia bakal gugur
 Aku bakal gugur jua kerana daku sahabat benar dedaun imanmu
 Usah biarkan nafsumu menodai ranting jasadmu
Kelak kemarau bakal mendominasimu
 Sedarkah kamu, dengan kehadiranku ini
Semua yang berada di sekelilingmu kembali menghargaimu?
Sang pelangi, sang mentari, cik rerama ingin beramah mesra denganmu
 Hakikatnya, lebih ramai insan yang terkesan dengan kehadiranku ini”

“Nanti dulu,” kudengar jiwaku kembali bersuara

“Jika benar kuharus menjagamu
 Bukankah dedaun iman tetap akan gugur dilanda bahana sang angin?
Itu bermaksud engkau akan tetap meninggalkanku walau apa pun terjadi?
Bagaimana harusku percaya akan kata-katamu itu?” 
Kudengar jiwaku memberontak marah.

Sebaik sahaja kata-kata itu terlampias
Kulihat sang mentari dan sang pelangi serta merta bersembunyi
Sang kilat menghembus panahnya dengan penuh kemarahan
Sang angin mula mencabar dedaun imanku
Terhuyung-hayang ranting jasadku hampir-hampir rebah
Namun, kuntuman bunga tadi kekal tersenyum dan tenang
        
“Wahai jiwa yang dimiliki Allah, kata-katamu itu benar
 Namun, tidakkah kamu berfikir dan perhatikan apa yang sedang dan telah berlaku di sekelilingmu selama kamu bernyawa ini?
Apa gunanya semua itu berlaku jika sedikitpun tidak kamu renungkan dan ambil iktibar?
Sedarlah wahai jiwa yang dimiliki Allah
 YAKINLAH DENGAN KUASA ALLAH”

Aku kembali bersemangat untuk melalui detik-detik kehidupanku. 
Aku tahu pepohon cintaku ini harus dijaga dan dipelihara dengan baik. Walau apa pun ujian yang bakal kutempuh
 Aku sentiasa ingat akan pesanan kuntuman bunga besar itu 
Aku sedar, aku harus sebarkan kebahagiaan kepada semua insan di sekelilingku